Lost in Translation?

Gue punya DSLR = Gue anak gaul

Wednesday, 14 October 2009

Beberapa hari yang lalu gue nulis ini di jurnal deviantart gue, karena responnya cukup banyak dan ada beragam pendapat jadi gue berpikir untuk me-repost nya. Sekedar mau tau aja pendapat kalian gimana soal masalah ini.

"Kalian ngerasa nggak kalau banyak yang suka fotografi, terutama yang punya DSLR cuma buat gaya-gayaan doang? Kebanyakan sih yang kayak gitu anak-anak seumuran gue. Nih ya gue sering ngeliat anak-anak seumuran gue alias ABG berkeliaran di pusat perbelanjaan dengan mengalungi DSLR, dengan begitu mereka merasa diri mereka keren, gaul, trendy, dan blablabla. Ok jadi mereka beli DSLR untuk GENGSI semata. Tapi kalau mereka ditanya tentang fotografi mereka nggak bisa jawab apa-apa, maaf kalau boleh dibilang kemampuan anak-anak yang kayak gitu NOL BESAR. Bukanya sombong tapi itu kenyataan yang gue liat. Menurut kalian gimana? Eneg nggak sih ngeliat ABG ABG yang kayak gitu?"


Banyak loh anak muda di luar sana yang niat banget buat belajar fotografi, mereka manfaatin kamera seadanya bahkan ada juga yang minjem, kemampuan mereka juga nggak kalah sama yang pake DSLR. Mungkin buat sebagian orang harga sebuah DSLR itu murah, tapi bagi mereka (termasuk gue) DSLR itu bukan barang yang murah, sayang banget kalau barang mahal cuma dipake buat gaya-gayaan, pamer, dan jaga gengsi. Buang jauh-jauh deh pikiran lo kalau fotografi itu hobi anak-anak gaul, fotografi itu bisa bikin lo eksis, dan lain sebagainya. Kalau lo emang suka fotografi serius lah dalam bidang itu, jangan karena lagi ngetrend trus lo memaksakan diri lo jadi suka fotografi. Hal-hal yang sering bikin geregetan tuh yang kayak gini, lo punya DSLR tapi lo nggak tau cara makenya, buat lo DSLR itu cuma sebagai simbol kalau lo suka fotografi. Itu yang menyebabkan timbulnya kecemburuan sosial. Anak-anak yang make kamera seadanya itu pasti iri, geregetan, dan berpikiran 'LO TUH NGGAK PANTES PUNYA DSLR! kok lo bego banget sih punya DSLR tapi nggak bisa makenya, nggak bisa manfaatinnya? terus buat apa lo beli itu kalau toh nggak ada gunanya juga buat lo, mending kamera lo buat gue aja daripada mubazir.' Sayangkan kalau lo beli DSLR mahal-mahal cuma buat dipamerin doang?

Di sini gue cuma mau ngelurusin aja persepsi ABG soal fotografi. Fotografi itu bukan buat gaya-gayaan. Maaf kalau postingan ini agak frontal, tapi sekedar untuk masukan sekaligus sindiran biar mereka yang punya sifat kayak gitu bisa berubah :)

80 comments :

dhika eliazar said...

gw setuju banget tu sama lo,gw emang hobi foto dari gw smp,skarang aja ada rejeki lebih buat beli DSLR,itu aja second,tapi klo di maksimalin hasilnya bisa bagus juga..

gw suka aneh aja,ada yang beli DSLR,cuma buat gaya2an,adalah yang beli DSLR seharga mobil 2nd,tapi ga ngerti foto...ga sayang uang ya..?
gw dukung lo... :)

regards -Dhika Eliazar-

Alanna Alia Hannantyas said...

ya namanya juga manusia. apalagi di indonesia banyak orang yang latah. apapun dilakuin untuk ngikutin trend.
kalau udah nggak jadi trend, ditinggalin gitu aja.

thanks for the support :)

dhika eliazar said...

bener,emang latah...
cuma bisa buang2 duit...emang sih haknya mereka,tapi rada males aja ngeliatnya...

sipp..
regards - dk

niar said...

iya kak aku setujuuuuuuuu

Nisrina Tarisa said...

bener banget lan.
Orang-orang kayak gitu mah emang cuma bisa buat keren-keren an aja.Biar dikira gaul.Masa gue pernah nemu ada anak smp bawa2 markII parah

Claudia Efata said...

hueee setuju (padahal itu nyindir saya hmm) tapi ya emang gatel aja kak beli dslr tapi ujung-ujungnya cuma moto temen-temen -,- coba apa kek landscape kek gitu eh taunya cuma buat moto temen zz junior aku banyak yg begitu tuh!

gilang said...

ini cool banget! gua setuju sama elu lan. mending cari kerja yee gak wekekekek

nashz said...

hey btw, i'm blogwalking hehe :)
gw ngalamin sendiri hal kyk gitu sama 'temen' gw. tiap kali foto pake dslr cman pake auto doang. wkt itu dia pernah mau bikin project art fotografi, pas ditanya sama guru gw dia bisa pake manual ato ga, bisa atur shutter speed, aperture, ISO ato ga dan dia DIEM karna dia emg GA NGERTI.
biarpun gw ga expert2 amat di fotografi, gw sendiri masih belajar, tapi at least gw beli dslr mahal2 buat DIPELAJARIN bukan buat PAMER.

sori jd curhat. but yeah, i hate those kind of people.

nice blog, btw :)

Alanna Alia Hannantyas said...

@niar hihi makasih :)

@nisrina tarisa wahaha gila ya sa mainannya mark II. punya bokapnya kalituh. smp aja mainnya udah mark II sma mainnya mamiya kali ye.

@claudia yah sayang shutter count nya dek.

@gilang iyaaa bener gil, mending cari kerja! lumayankan bisa balik modal.

@nashz me too! I'm still learning by doing, at least we have any willing to learn not to show off, right?

harunsaurus said...

eh, iya gitu para ababil(abege labil) pada bawa DSLR ke mall?? gw belum pernah liat yang kayak gitu...

tapi emang sih kayaknya sekarang jadi banyak temen-temen gw yang ngebet pengen punya DSLR, tapi kebanyakan dari mereka emang yang pengen belajar fotografi, biasanya karena emang ada mata kuliah yang butuh kamera.

tapi gw cukup setuju bahwa DSLR itu sangat advanced, mahal, dan sangat mubazir kalo cuma dipake buat foto-foto gajelas(apalagi foto narsis).

dan sangat memalukan kalo dia nenteng DSLR tapi ngeluarin pertanyaan-pertanyaan mendasar(baca:bodoh) soal fotografi misalnya, 'eh, ISO apaan sih...??', atau 'eh koq gw hasil fotonya putih melulu ya??', apalagi, 'eh, itu belakangnya bisa burem gitu gimana caranya??' like, holy shit, u got a DSLR n u don't even know that?!??!

eniwei, postingan ini bikin gw pengen hunting lagi. nyehehehe...

Yodia Widyani said...

SETUJU ABISSSSSSSSSSSSS gue yang mau belajar fotografi aja boro2 punya slr kamera digital aja gak punya. ILANG DIRAIB COPET!mereka yang kaya sih gampang minta ini-itu tanpa mikirin gimana susahnya ortu mereka cari duit daripada lo buang2 duit buat gaya2an aja mending lo kasih aja kek keyatim piatu biar tobatan dikit atau gak coba aja lo nabung sampe 5juta buat beli slr biar tau rasanya gimana. susaaaaah banget gue aja dari dulu sampe sekarang belom ada sejuta kali nih mana bisa coba mereka belajar untuk nabung yagak?gue agak sedih melihat postingan lo yang ini na hikssss

Anonymous said...

bener bgttt gw mau beli dslr aja susahnya stngah mati. di sekolah gw anak2 fotografi itu = anak gaul dan narsis. Makany gw keluar. Hasil foto mereka jg gak bagus2 bgt kok. Nol malah.

varyan aryo said...

love this frontal post, ini tipe2 topik yang sering gue omongin bareng temen2 gue, tp gak pernah dituangin ke bentuk yang lebih formal buat bener2 disuarakan.... yah, gue udah cukup komen lah di dA

nice post ;p

Alanna Alia Hannantyas said...

waaah makasih ya atas komennya harun, kak yodia, varyan, dan ntah siapa itu yang komentar sebelum varyan :)

yang gue maksud pengetahuan mereka NOL itu sama kayak apa yang harun bilang. pengetahuan dasar yang kayak gitu.

khusus buat kak yodia, ayo kak semangat nabungnya! mesti diniatin banget, sebelum beli belajar dulu aja tekhniknya dari majalah atau temen, jadi waktu udah punya nggak bingung lagi makenya. hehehe.

Gita Ayunda Hasanusindhy said...

hehe,setuju! sekarang, gw kalo megang kamera dslr, udah kaya ga spesial lagi,kalo dulu kan kayaknya gimanaaaaa gitu, semua orang kaya memandang gw sebagai abg2 yang pengen gaya, tidak enak sekali rasanya. padahal kan saya bukan abg lagi, dan saya juga tidak ingin bergaya dgn dslr............

hidup yang buat blog! :)

Yodia Widyani said...

iyaaaaa lan gue juga kayanya tabungan gue udah beralih nih semua buat PTN dulu ntar kalo udah dapet UI/UNPAD(AMIIIIIN)baru deh terserah dan TETEP pake uang sendiri makanya ajar2in aku donggg lan

jellypilotot said...

ada yg niat dan ada yg kebanyakan duit
bersyukur bagi yg niat
yg iseng2 belaka, smoga kekayaannya mengalir juga ke kita
aehuhaeuhaeuhaehae

Tiyut said...

gw juga setuju nih. buat apa ngabisin uang berjuta-juta cuma buat gaya2an. sedih gw ngeliat orang pake dslr, tapi gak bisa pakenya. gw suka ke-frontal-an lo.

Karina Aussie said...

4 thumbs up. DSLR photos are pretty recognizable, & commonly they (referring to teens) use the cam to do self-portrait with bunch of their friends without optimizing the cam's best feature, so it's a bit sad.

& now carrying a dslr at a local concert is no rare thing. (except for ppl with Teles, they still rule!!)

Alanna Alia Hannantyas said...

hahaha sip lah ya kita liat apa yang nanti nge-trend di tahun 2010, 2011, 2012, dan seterusnya.

Anonymous said...

gue stuju banget sama lu, kenalin gue quliah, gue anak ui, gue fotografer majalah kampus di sanan, nah gue juga prihatin waktu sma banyak temen2 gue beli dslr buat prestige, annoyinghuh??? ada temen gue yang minat banget ftgrafi tapi pake KAMERA HAPE doank, an u imagine , hahahahah

add facebook gue ya sapa tau bisa bagi ilmu :)
and my blog beautyshoot.blogspot.com

shanies said...

setuju bgt! risih bgt liat mereka yg bawa-bawa DSLR tp trnyata mrk ga tau sama skali ttg fotografi

HANA FAJRIANTI said...
This comment has been removed by the author.
melati said...

setuju banget.

Anonymous said...

ane setuju..
ane jg masih belajar fotografi pf SLR bukan DSLR.. ane masih analog, lebih seru analog menurut ane..

./beanz152 said...

ahhh lo sirik aja, ya itu kan URUSAN MEREKA wong mereka yg punya duit buat beli DSLR. Mau buat gaya atau tidak itu kan hak mereka?? kok jadi lo yg sewot?? sirik ya lo wkwkkwk dasar bocah

Danu said...

ohh gitu yah.. hehe kalo saya termasuk yang kelompok pinjam sana sini dari teman yang emang hobi fotografi.
hasil jepretan nubie saya bisa dilihat disini
http://danubudi.web.id

rezaexemplary said...

SUETUJUU!! saya punya DSLR tp gak se-lebay itu. dan saya bener2 niat belajar fotografi. ada anak smp punya DSLR yg harganya 20jt-an, tp pas saya pinjem kameranya &liat hasilnya, ternyata OE semua..-_-

Anonymous said...

hahaha namanya juga Prestige ;) lucu kok ngeliat kelakuan mereka gmn caranya ingin menonjolkan harga diri mereka.... sorry anonymius, gapunya blog hehehe

Anonymous said...

bukan salah mereka kalo mereka memang punya uangnya. jangan sirik lah. toh dengan makin maraknya anak2 seperti itu fotografi jadi semakin berkembang kan, walaupun peran mereka (yang cuma gaya2an) kecil, TAPI ADA! liat jaman skrg fotografer seumuran kita yg jago2 tp awalnya cm gaya2an. ga sedikit. sebagai fotografer harusnya lo bangga dong. gw jg sama kaya lo, kalo mau beli lensa baru harus tunggu berbulan2 malah ampe setahunan, tp gw ga pernah sirik ama mereka yg cuma gaya2an. makanya nilai seorang fotografer dari karyanya, bukan kamera yang dia tenteng.

Anonymous said...

ya sudahlah, ga perlu dicerca kaum mereka yang seperti itu...terus dan tetap berkarya saja,,,klo perlu ajak dan tantang mereka ikut lomba karya foto bareng, biar bisa mengajari dan melatih mereka lebih baik lagi dan dslr bukan untuk jadi arogan. Seperti ilmu padi, kian berisi kian merunduk.

admin-Asianmaniacsradio said...

wow artikel yang bagus. mengangkat tema yang saat ini menjadi isu dan tren di masyarakat. hahaha

sangat disayangkan, kamera DSLR hanya untuk gaya2an dengan settingan auto buat foto narsis doang

padahal DSLR itu fungsinya bisa LEBIH dari itu. suer!
apalagi kalo pake tipe2 yang bagus tapi cuman buat foto narsis..wah kasian kameranya.
gw ga punya duit buat beli DSLR, tapi gw penggemar fotografi dan cuman pake kamera analog SLR yang masi pake film. dan hasilnya : lebih bagus daripada DSLR dan ga perlu diedit lagi di sotosop.

jadi..yah..sebenernya sayang, tapi mereka yang punya duit yasudahlah biarkan mereka mau berbuat apa yang mereka suka. hahaha

btw nice article...!!

Anonymous said...

heran gue sama anak2 ABG jaman sekarang...
begaya macem2, tp skill nol...

nice info sist...

Toro Elmar said...

gw pernah post kaya gini nih.. tp di block di kaskus. wkwk
nice post btw.

kommyedentata said...

bener bgt gw setuju bgt sama lo banyak bgt skrg abg2 ga jelas nenteng nenteng dslr tapi cuma buat gaya2an doang,,mending pada bljr dehh yang bener ngapain juga begaya,,dan cuma buat naikin status sosial doang biar di bilang gaul lah yahh emg begitu lahh anak jaman skrg korban tehnology,,

ABABIL (ABG LABIL_)

Anonymous said...

gw sangat setuju dengan tulisan lo ini, jujur sekarang gw rada risih kalo mau bawa kamera(dibaca: DSLR) keluar2 ntah itu bareng temen ato bareng keluarga gw sekalipun..ya karena itu td, sekarang kamera udah kaya asesoris wajib buat prestise "kegaulan"..sampai2 nih ade gw ngerasa malu kalo pake kamera poketnya, damn sampai segitunya kah arus kemajuan anak zaman sekarang? yah walopun gw baru 20 tahun tapi menurut gw sih gw udah bukan anak zaman sekarang, hhehe..lebih baik ngerasa tua daripada dikatain tua kan..hhaha

terus buat yg sering "bilang ga usah ngurusin mereka kan itu duit mereka", gw jg cuma bisa senyum2 denger yg bginian..iya sih itu duit bokap mereka, itu kamera mau dikalungin di leher atau ditemplokin di jidat sekalipun gw ga peduli..tapi inilah gunanya opini, kawan..org lain kaya kita ini bebas mau berpendapat apa soal mereka kan..ini bukan masalah iri atau nggak, ini cuma sekedar opini atau kritik..analoginya kaya gini nih, kita sering mengkritik korupsi pemerintah, emang itu artinya kita iri pengen korupsi jg? nggak kan? hhehe, sori gw jd lari dr topik ya..hehe

salam
benefitozaluchu

Donny Pandega Bilnanda said...

gw setuju bgt ni sama TS, hehe. miris, tp emg ini lah nomena yg terjadi di kalangan anak muda sekarang (btw gw jg masi muda :D).
money really talks in here.
gw butuh 5 tahun supaya dapet DSLR, dan baru ilang DSLR gw hanya dalam 3 bulan setelah gw dpt itu kamera, skrg mesti nyari duit lg supaya bisa kebeli. :((

gw sempet ngerasain taun 2005 ketika gw belajar foto masi pk film, dan saat itu masi jarang bgt yang make DSLR. dan sampe sekarang gw masi cinta sama film.

foto itu dari hati bukan dari trend :)
semoga ababil2 yg lo maksud bisa berubah setelah baca ini. berarti usaha anda utk menyadarkan mereka kembali ke jalan yg benar telah berhasil.

maen2 ke sini yah :
www.rspctme.blogspot.com
www.respectmeandtheworld.deviantart.com

yesnowait said...

sabar sabar, itu haknya mereka yang mampu beli DSLR, terserah kalo mau ditenteng-tenteng ke mall, itu kan duit orangtuanya.

daripada kalian cuman bisa ngiri + sirik, mending kita bikin photo sebagus mungkin dengan kamera yang kita punya, ya dong!

dyegetdygt said...

namanya juga ABG.seperti halnya pada fenomena blackbearry ..

klo ane mah pke kamera DSLR karena suka fotografi terutama human interest,landscape & model..

kebanyakan ABG pke kamere DSLR paling setting auto,jadi seoerti halnya memakai camding.nataben nya mereka hanya buat gaya...

digitaltoys_24 said...

nice post..
gw juga ngerasa kesel ngeliat anak" gaul yg kebanyakan duit gt, gak tau susahnya belajar motret..

Fajar said...

keren...keren nih postingan kamu..
bagus..langsung nusuk banget buat ABABIl = ABG Labil yang cuman make buat gaya2an..dan menurut gw tulisan ni sudah mendefinisikan kepada siapa tulisan ini ditujukan...hahaha
kalo emang suka fotografi, lakukan dan kreasikan dengan apa yang kamu punya..
maju terus blogger indonesia...terus berkarya...

jgn lupa kunjungan balik ke http:fajardinihari.wordpress.com/ a blog from indonesian bikers...(masih belajar)

Mpoetz said...

very nice post!

Saya juga heran banget kenapa ABG jaman sekarang banyak banget yang ngalungin DSLR ke mall. Banyak pertanyaan yang otomatis muncul di kepala saya... Apa nggak takut rusak tuh, ngasal banget bawanya? Mereka bisa makenya nggak ya? Buset itu kenapa flash-nya jedar jeder macem foto di tempat gelap gulita gitu? Lah muter lensa macem muter binocular gitu?

Saya memang bukan fotografer profesional, tapi buat saya yang udah mendalami fotografi selama 6 tahun, rasanya masih perlu banyak belajar. Pertama kali saya belajar fotografi dengan menggunakan SLR analog serba manual. Nggak ada auto focus dan pake film yang harus ngira2 mau pake iso berapa. kebayang nggak nyuci dan cetaknya buat tau hasilnya? Hahaha.

Saya aja baru punya DSLR tahun 2007 dan saya masih menggunakan DSLR yang sama sampai sekarang karena saya tahu harga DSLR itu sangat mahal. Saya selalu bilang sama siapapun yang mau mulai belajar fotografi "mulailah dengan kamera analog. Dengan kamera analog kamu akan kenal sama si fotografi ini luar dalam sampai detail terkecil"

Yang paling penting inget petuah fotografi terkenal ini... "yang paling penting bukan senjatanya, tapi orang yang pake senjata" tul nggak? Jangan pernah ngebanggain kamera yang lo pake, tapi kasih liat hasil foto lo yang membanggakan! Jangan kalo ditanyain DOF atau OE itu apa langsung bengong...

Salam
Lopdet the blog walker

Anonymous said...

klo dikalungin buat gantinya kalung blink blink rapper atau nyaingin harddisk saykoji kali ya....

bsok gue ngalungin uler phyton ah dileher biar gaul

heidi said...

begitulah abg zaman sekarang.. rada lebay..ckckck gak kebayang berapa kocek ortunya yang dihabisin cuma buat hal gaya2an kaya gitu..

Alanna Alia Hannantyas said...

w00t banyak sekali yang berkomentar? ada angin apa ini?

Name : Ihsandi Dwinanto said...

wah tulisan ini sampe tekenal di kaskus loh haha

Anonymous said...

gak semua yang lo pikirin sama sis , orang bli DSLR gak langsung ngerti kali , wajar kalau di tanya gak langsung bisa , + "'LO TUH NGGAK PANTES PUNYA DSLR! kok lo bego banget sih punya DSLR tapi nggak bisa makenya, nggak bisa manfaatinnya? terus buat apa lo beli itu kalau toh nggak ada gunanya juga buat lo, mending kamera lo buat gue aja daripada mubazir" memang nya lo udah pro banget sampai bisa nulis begini? ,
tanggapan anda negatif sekali sis ,
mereka bisa bli DSLR ya jgn di komenin lah , wong mereka ada abbility to pay kok , lain kalau mereka beli secara metode paksaan , sis juga harus ngerti dong gak semuanya begitu

Anonymous said...

skrg saya malah malu nenteng kamera kalo musti motret di tempat yg rame (kyk mall, gigs dll),
padahal itu sumber penghasilan saya :(
sayang bgt ya tu fasilitas gak dimaksimalin.

David Lismon said...

ya biarin lah , ini nih tipe2 orang yang cuma mandang dari 1 sisi , biasa lah cewe , mata dulu baru otak , ngarep dapat slr pake tulis2 buat gw segala

Eki Riandra said...

yoi gw setuju bgt ama lo , setuju bgt bgt bgt , gw juga gak suka ama remaja2 yg punya DSLR cuman buat gaya2an , and buat foto foto di kamar mandi sekolah .

setuju bgt ama nih blog , thx udah ada yg sepemikiran ama gw =))

Eki Riandra said...

yoi gw setuju bgt ama lo , setuju bgt bgt bgt , gw juga gak suka ama remaja2 yg punya DSLR cuman buat gaya2an , and buat foto foto di kamar mandi sekolah .

setuju bgt ama nih blog , thx udah ada yg sepemikiran ama gw =))

annisaayul said...

setuju banget!
banyak temen gue yang megang DSLR ujung2 nya cuma buat foto foto sediri di dalem kamar. mengang DSLR cuma untuk menunjukkan ke-eksisan mereka ck gagunaa -,-

Anonymous said...

santai dong.namanya juga nyari mainan baru. ga ada salahnya kan.
dimulai dari main" siapa tau bisa jadi fotografer handal.
saya awalnya beli dslr cuman karna kurang puas dengan hasil kamera pocket.yah memang awal"ya masih dalam tahap 'full auto' mode.namun seiring waktu. saya juga ahirnya memakai mode" manual lainnya. lumayan hitung" melatih kreativitas.

tapi yah lebih baik awal"ya beli yang entry level aja dulu. kalo memang terasa seneng makenya baru ditingkatin ke level pro.

jangan dari awal sudah beli yang pro. kan kasihan uangnya kalo tiba" aja bosen makenya.

Anonymous said...

yaaahh..ga bisa beli gear kok sewot..hahaha

Malvin said...

selamat ya tulisan anda terkenal sampai kaskus.

oke sebagai pengguna dslr gue cuma ga mau paradigma pemikiran "gue punya dslr = gue anak gaul".syukur2 kalo emang ada yang bisa mengerti,cuma kalo sampe ditelen bulet2 itu yang masalah.itu pertama.

kedua,itu kapabilitas mereka untuk memiliki dslr terlepas dari apa yang mereka manfaatkan kedepannya.banyak yang beli dslr banyak juga kok yang untung,apa yang salah?sis ga mau gara2 tulisan ini jadi memutuskan mata pencaharian sales dslr kan?

ketiga,soal mereka emang ga bisa make itu dslr itu balik lagi ke kesadaran diri mereka.biarin aja,orang mereka mau,apa hak kita ngelarang?gue sih emang pribadi setuju kalo mereka hanya gaya2an,soalnya itu artinya buang2 duit.

jangan mengkambing-hitamkan dslr oke,dslr itu bisa dimiliki setiap orang gue disini cuma menengahkan pikirin sempit.
salam

Anonymous said...

foto ya foto aja! mo pake slr kek, henpon kek, large format kek, ini kek, itu kek. knapa sekarang anak kecil mo blajaar fotografi juga harus dijadikan topik cercaan stereotype masyarakat! gadakerjaanya udah semua yang setuju kalo dslr itu buat gaya2an doang tunjukin foto2lo. paling juga skill nol selera seni paspasan modal omdo.

Anonymous said...

klo DSLR dikalungin di leher emangnya kenapa? bisa aja dia lagi nunggu momen buat difoto, jadi biar cepet aja daripada disimpen di tas [jangan suudzon dulu]

lagian klo abg megang DSLR = gaya? emangnya lo udah liat langsung hasil jepretannya?? siapa tau aja hasilnya emang keren [jangan suudzon lagi]

intinya mah ya jangan suudzon dulu deh..

biarkan yang muda yang berkreasi :)

Anonymous said...

iya kadang kita harus ngerti juga , jangan liat dari 1 sisi , orang lagi pengen didalem ada orang lu blg pengen ngintip - -a , you can observe but you cant judge em , tapi saya mengerti lah setuju sama yang atas sis cewe , mata dulu baru mikir hahaha

Anonymous said...

beda tipis loh antara BERPIKIR KRITIS dengan SIRIK

:D

Anonymous said...

bisa jadi mereka emang lagi mau belajar fotografi dengan media DSLR, kebetulan orangtuanya mampu beliin :p

klo misalkan temen temen ada yang belajar fotografi dengan media yang lain, yaudah silahkan aja lanjutin dengan media yang udah kalian punya. gk usah urusin orang lain


"saya yakin berpikir positif itu akan terasa lebih indah"

dellosaurus said...

jaman sekarang banyak anak muda yang sok sok an punya SLR, padahal cuma jadi kalung doang -_-'' ngakunya suka fotografi lah, padahal cuma doyan fotonarsis~

Anonymous said...

gw sih malah seneng klo misalkan temen temen gw yang punya DSLR cuma buat gaya gaya doang, jadi gw bisa tinggal minjem doang tanpa harus beli buat make DSLR HAHAHAHAHAHA

fajaradhiessunarno said...

yah...anak muda jaman sekarang emang gt...

mereka pada gak tau kalo beli DSLR saat kita butuh (bukan gengsi) tuh lebih susah...

jujur,gw punya...tapi apa gak malu nentengin tuh barang ke mall"?
kalo gw sih males + malu...mau motret apa jg di mall??orang belanja?hmm....aneh saya rasa. :D

yah,sudahlah...biarkan saja....

Anonymous said...

hehehe..gak mampu yah beli DSLR .. ? emang kenapa kalo yg punya DSLR itu ABG ..? dilarang ..? aduhh suka ngiri ajah nih ...hehehehe

Tukang motret belajar motret said...
This comment has been removed by the author.
Anonymous said...

what makes you guys better than ABG?
lebih tau fotografi? bisa jadi mereka scr teori ga tau tapi secara hasil karya ternyata lebih bagus... ga ada yang tau kan? menurut gw postingannya sedikit tendensius, ok gw ngerti maksudnya, tp kayanya sih ga perlu di posting dah, itu kan uang mereka (mungkin uang ortunya sih) mereka berhak menghabiskannya sesuka mereka...

Tukang motret belajar motret said...

ehmmm,Judul yg menarik dan terjadi di sekitar kita..!

Gw jd inget dlu ketika msh belajar fotografi. Gw belajar tanpa pny kamera alias minjem pny temen gw. Itu pun kamera manual yg msh menggunakan film negatif ukuran 35 mm. klo hunting pun,bergantian menggunakan kamera tersebut dan untuk mengakali agar jepretan gak ketuker,no.frame pun dicatat. Belum lagi hrs sedikit kecewa tapi penasarn ketika dicetak hasilnya kurang memuaskan krn over ataw under ataw gak fokus dan parahnya lg isi film roll yg kita pasang belom terputar alias motret tanpa film..hahaha. Begitu susahnya dan penuh perjuangan belajar foto. Sekarang alhamdulilah gw udh pake kamera DSLR tp gw tetep tidak meninggalkan kamera manual..(hanya sekedar berbagi cerita,tanpa bermksud curhat)hahahaha..

Sekarang dan sudah menjadi fenomena yang berkembang di Ibukota, kamera SLR,khususnya DSLR itu hanya digunakan untuk gaya2an bersama perangkat lainnya seperti laptop macbook (padahal hanya digunakan untuk main game). Karena siapapun bs punya, asalkan ortunya berkantong tebal dan siapapun bs memotret, ketika hasilnya jelek tinggal pencet tombol Delete ataw gambar tong sampah. Jangankan mengerti tentang ASA/ISO,tentang tombol2 di kameranya pun mereka tidak mengerti. Kamera hanya disetting Auto ataw Programe dan tinggal jepret.

Miris klo ngeliat dan bertemu abg2 ank gaul yg menenteng gadget canggih tapi gak ngerti dan maksimalin yg mereka punya. Yang ada hanya untuk diakui bahwa dia gaul dan mengikuti jaman.

Dan parahnya lagi kaum kapitalis melihat peluang dalam perilaku masyrakat Indonesia yang cenderung membeli barang hanya untuk sekedar status sosial tanpa membertimbangkan kegunaan untuk dirinya (konsumtif) sebagai peluang bisnis untuk menjual barang2 produksinya sebanyak2nya.

Yaa..maw atau tidak maw,suka ataw tidak suka itulah fenomena dikalangan sebagian anak remaja di Ibukota.

salam fotografi.. :)

Anonymous said...

Kalo menurut ane ada 2 (dua) hal yang harus diperhatikan dalam masalah ini:
1. Setiap orang berhak meng-epresikan apa yang di sukainya.
2. Fotografi milik semua orang dan kalangan.

Penjelasan:
1. Setiap orang berhak meng-epresikan apa yang disukainya.
Kalo menurut ane, sah2 aja setiap orang yang punya DSLR untuk membawanya kemana pun dan kapanpun. Namun yang perlu diperhatikan adalah, DSLR itu per-untukkannya adalah untuk Semi-Pro dan Proffesional.
Jadi kalo dipakai hanya untuk "Gaya-Gayaan" memang terkesan Mubazir.
Pengalaman ane, ane juga pake DSLR, tapi ane juga pake Camdig-Pocket. Kalo dari sisi hasil, Pocket juga udah cukup bagus. Disamping mudah dibawa, dan praktis pemakaiannya, hasilnya juga bisa disejajarkan sama DSLR (walaupun kualitasnya paling tinggi cuma 70-80% dari DSLR)
Jadi kalo menurut ane, buat orang (disini disebut "ABG" di bidang Fotografi) lebih baik, jangan terlalu "Over Reaction" dalam penggunaan DSLR.

2. Fotografi milik semua orang dan kalangan.
Kalo menurut ane, setiap orang berhak untuk menciptakan hasil dan menikmati hasil dari fotografi, tidak ada batasan. Karena hasil dari fotografi itu adalah "Bahasa Universal". Kalo disinggung mengenai "Kecumburuan Sosial", ane lebih mengharapkan kita2 yang belum punya DSLR jangan "berkecil hati". Agan & Aganwati masih bisa kok menikmati fotografi.
Yang terpenting disini adalah "Tanamkan Pikiran Positif" dalam diri kita, bahwa "Kamera boleh beda, tapi kita tetap sama, yaitu Pencinta Fotografi".

Salam.

desaturate said...

gw pernah jadi saksi mata di taman suropati, ABG moto anjingnya pke DSLR, malam2 dengan blitz... :( buat apa DSLR klo masih pake blitz poto close up lagi...

Tukang motret belajar motret said...

Setuju saya dengan pernyataan anda Anonymus Said.

Tapi dibalik topik dan mungkin dilatarbelakangi tulisan ini, muncul pertanyaan besar akan perilaku remaja dan anak muda di Indonesia,khususnya di Jakarta. (karena saya termasuk ank muda yg hidup di jakarta dan sering melihat kaum2 remaja yg menganut gaya hidup hedon). Mungkin sudah hal biasa jika melihat abg menenteng Gadget canggih macam DSLR,IPAD, Macbook dll dan berkeliaran di mall ataw hanya bersantai di sebuah cafe,tapi hanya dipake untuk gaya2n doang. Seperti pernyataan seorang penulis gaya hidup, David Chaney, yang berujar.."Jika kamu bergaya, maka kamu ada". Yang menjadi pertanyaan gw di forum ini dan mudah2an menjadi bahan diskusi kita semua, anak muda Indonesia.

1. Apakah sudah sebegitu parahnya pola gaya hidup konsumtif di kalangan remaja di negara kita?

2. Apakah hegemoni dan idealisme kaum2 kapitalis sudah benar2 masuk ke pikiran ank2 muda Ibu kota? Sehingga mereka berlomba-lomba untuk membeli ketimbang menciptakan sesuatu.

3. Jika dikaitin sama pernyataannya David Chaney, apakah ank2 remaja Ibu kota begitu mindernya dan maw dianggap ada sehingga,ia membeli barang yg sebenarnya tak terlalu mereka perlukan?

semoga kita sebagai ank muda Indoesia,khususnya Jakarta tidak melihat ini sebagai sesuatu yg bukan masalah dan bersikap apatis. Karena gw perihatin dengan gejala2 negatif yg ada sekarang ini di bangsa kita.

silakan berkomentar. salam fotografi!

Dhanu said...

punya DSLR = gaul ?

perasaan gue biasa aje, gue punya kamera dslr, tapi gak pernah kayak gini deh, gue aje males, mamer2in, gak guna., gue punya DSLR buat belajar, bukan buat gaya-gayaan! . Capek deh anak jaman sekarang.

Punya kamera DSLR, tapi cara megang masih salah.
Punya kamera DSLR, tapi cuman buat pamer,

mikir woi, itu beli pake duit, beli buat belajar, bukan buat gaya2an .

Darkclyde said...

Ga hanya ABG atawa mahasiswa, banyak orang kerja juga gitu... Minimal buat iseng atau style. Btw rada spread topic dikit, kalo dr segi product marketing justru ini yg dicari, gimana mengembangkan suatu produk yang harga mulai terjangkau (hingga segmen konsumen tertentu)dan semakin banyak customer yg membeli dan memakai DSLR, trend nya adalah barang yg kategori proffesional usage saekarang dapat dibeli/dipakai orang awam sekalipun walau tidak. Maksimal makainya.contohnya sama seperti blackberry yang dulu pemasarannya utk orang office worker dan business proffesional, sekarang udah kayak kacang goreng di setiap lini masyarakat, krn produk tsb dikembangkan dan dipasarkan supaya appealing buat segmen konsumen yg lebih luas (awam) misalkan fitur BBM. IMHO orang yg beli SLR buat gaya2an akan rugi sendiri krn akan selalu termakan trend tanpa ada perkembangan skill yg berarti, tp orang yg serius dan tekun pasti bisa memotret dengan unik dan baik walau menggunakan kamera apapun. Peibadi gw lebih demen pocket digicam yg tahan air dan banting, dgn optical zoom yg cukup, mampu rekam HD video, solid di pegang, picture resolution yg memadai (min 12 mp) dan wide lense utk foto landscape,mudah dibawa tiap hari (ditas atawa dikantong),dan warna yg ga terlalu mencolok... Lumix DMC-FT1 gw suka banget, lg pengen coba yg casio exilim lbh tipis dan ringkas mumpung harga diskon habis2an krn kurang laku dipasar. Btw usage sehari2 buat foto santai, market survey,object photo,outdoor photo, dan utk foto koleksi action figures.

Anonymous said...

Ababil yg bawa2 DSLR, buat ngetes dia gak perlu ditanya sampe detil2 ttg apa itu ISO, shutterspeed, apperture.. tanya aja, singkatan DSLR apa sih? paling pada kagak tau..

Pondrafi said...

suka banget ma tulisan ini..
jujur, eneg juga sih ngeliat orang-orang model kayak mereka.

nice blog by the way.. :-)

Gempita Surya said...

setuju banget kak, mereka bisa beli DSLR sih rejeki mereka ya, tapi mubazir dong cuma buang* duit orangtua aja kalo mereka gak bener* minat sama fotografi, cuma latah aja ngikutin trend.
aku nih jujur suka fotografi, ngebet juga pengen DSLR tapi gak dapet* juga. Kadang sempet kesel liat mereka yg punya DSLR tapi cuma buat gaya.

intinya aku setuju laah sama kakak.

Nadya Putri K said...

Copypaste boleh kak? Makasih ;)

Alanna Alia Hannantyas said...

terimakasih atas komentar nya :D

Anonymous said...

Ya, mungkin karena itu

Anonymous said...

says the majority of people repayment their personal loans promptly along with with no fees and penalties
A number one arrears aid organization needs the sheer number of many people looking at these pertaining to assist finished cash advance loan obligations to help you increase this kind of. consumer debt charitable tells close to used a short-term, huge benefit financial products this season. The particular a good cause shows several years before the amount of individuals with them seemed to be simple.
link do źródła
małe pożyczki na dowód
pozyczki-prwatne.org.pl
pożyczki prywatne
pożyczka na dowód

http://pozyczki-prwatne.net.pl
http://pozyczkanadowod24.com.pl
http://pozyczkanadowod24.org.pl

egi said...

ya kalo kata gua yang mau buat gaya gayaan mending pake yang serba auto hehe biar gampang kan ga usah ngatur ngatur iso speed dll, tinggal jepret kan? :D

Theme by: Pish and Posh Designs