Lost in Translation?

betapa sial nya hari ini

Thursday, 27 November 2008

pertama-tama gue mau ngingetin postingan yang ini lumayan panjang. jadi jangan bosen kalo baca postingan ini. karena di postingan ini gue mau ngeluarin unek-unek gue hari ini.
selamat membaca :)

jadi tadi ulangan matematika dan lo harus tau soalnya SUSAAAH yang buat soal minta dimutilasi. seumur-umur baru ini gue ngerjain soal matematika yang susahnya naujubilaaah. udah soalnya susah, yang ngawas juga susah. susah buat nyontek -___-
waktu yang dikasih 1,5 jam buat ngerjain 40 soal. abis selesai ngitemin buletan bagian biodata (nama, nomer peserta, tanggal lahir) itu soal matematika cuma gue bolak-balik doang. 30 menit pertama baru 5 (LIMA) soal yang gue kerjain men, bayangin dong bayangin dari 40 soal baru 5 soal yang gue kerjain dalam 30 menit. waktu itu gue berharap bisa dapet brainstorm. itu soal udah bener-bener gue hayati tapi tetep aje yang namanya brainstorm nggak muncul-muncul. aduh mana guru yang ngawasin susah banget buat nyolong-nyolong jawaban temen a.k.a nyontek , udah gitu kakak kelas yang sebangku sama gue pake acara nyanyi lagunya peterpan (lagu jaman gue sd) segala, makin butek aja deh otak gue -.-
akhirnya saya menyerah. ok amati situasi dan kondisi, atur posisi duduk, geser kursi ke belakang sampe mepet ke meja nya si icha, memulai misi bisik-bisik tetangga sama si icha.
icha: lan..nomer 5
alanna: (geleng-geleng kepala) belom cha
icha: 11, 12 lan
alanna: (lagi-lagi menggelengkan kepala)
icha: lo banyak yang belom diisi ya lan?
alanna: (ngangguk)

sumpah malu banget gue sama diri gue sendiri dan si icha. gue mikir 'ini gue yang bego apa emang soalnya yang susah?'
gue ngerasa jadi orang yang paling BEGO sedunia.

akhirnya bel pun berbunyi. gue panik sejadi-jadinya. anjrit masih sekitar 8 soal lagi yang belom gue isi. ngasal menjadi pilihan terakhir. dan lo tau apa yang terjadi? waktu lagi asik-asiknya mengarang bebas (ngasal tanpa ngeliat soal dan pilihan jawaban) pengawas yang bernama bapak Humaidi ngambil LJK gue. aaah damn! masih ada 3 soal lagi yang belom gue isi. iih kampret banget deh tuh guru. bzt -__-

gue keluar dengan berat hati. waktu di luar temen-temen gue pada teriak-teriak, ada yang bilang 'ya ampun gue pengen nangis' trus ada yang bilang 'soalnya susah banget' lalu beberapa orang berkata 'anjrit pengawasnya serem, susah banget buat nyontek' dan ada pula temen gue yang bilang kayak gini 'iih yang ngawas di kelas gue, pengen gue tarik jilbabnya, gue copotin giginya satu-satu. nyebelin banget tuh orang' gue cuma bisa bilang dalam hati 'thanks God, i'm not the most stupid student in the world' hehe. karena pada stres gara-gara matematika, butuh waktu untuk melepas penat lagipula mata pelajaran yang diujiin cuma 1, kan pulang cepet tuh kita (gue dan temen-temen sekelas, X-2) berniat ngobrak-ngabrik rumah orang (main). nah rumah nunki lah yang jadi tempat pelampiasan buat seneng-seneng. sekitar 16 orang dari kelas gue main ke rumah nunki. kenapa harus rumah nunki? soalnya rumah yang deket dan paling familiar yaa rumah nunki udah gitu kan rumahnya gede makin asik buat diobrak-abrik.

di rumah nunki dari jam 10 sampe jam 1an gitu. kita menggila main uno, remi (dari mulai capsa sampe tepok nyamuk), nyanyi-nyanyi sambil main gitar, sampe ada yang numpang tidur di kamar nya nunki. udah serasa rumah sendiri gitu. jehaha. eh iya karena waktu jam 11 udah pada laper akhirnya pada inisiatif pantungan buat beli camilan di indomaret depan sekolah. karena temen-temen gue sungguh sangat heboh sampe-sampe terjadi tragedi gelas pecah. wehehe maaf yaa nunki.

abis makan siang jam 1an pada pulang. haha SMP (Sudah Makan Pulang) dan kami pun pulang dengan riang gembira hihi :D

No comments :

Theme by: Pish and Posh Designs