Lost in Translation?

kurikulum

Sunday, 26 October 2008

hey yaaaa. alhamdulillah nilai UTS gue nggak jelek-jelek amat. soalnya masih banyak temen-temen gue yang nilainya lebih mengenaskan daripada gue. untuk itu nyokap gue mestinya bersyukur. hahaha. dengan nilai gue yang pas-pasan ini semoga nyokap gue nggak ngasih hukuman macem-macem laah. amin. sebenernya kalo diliat dari nilai keseluruhan (rata-rata) plajaran yang remed cuma beberapa doang tapi karena sistem KTSP sialan itu tuh jadinya gue remed semua pelajaran deeeh (mungkin bahasa inggris nggak) gue bingung kenapa gitu kurikulum pendidikan di Indonesia pake berubah-ubah mulu. dari mulai gue SD aja deh kurikulum pertamanya kurikulum '98 (dari kelas 1-3), lalu berubah jadi KBK (kelas 4-SMP) dan sekarang KTSP (kelas 10-nggak tau sampe kapan. hmm semakin lama kurikulumnya semakin aneh-aneh aja. KTSP aja deh contohnya.. ketuntasan siswa dalam belajar itu diliat dari nilai per-indikator. jadi kalu ulangan setiap nomer mencakup indikator tertentu, misal di pelajaran kimia; nomer 1-7 (indikator 1)
mencakup tentang struktur atom, nomer 8-14 (indikator 2)mecakup tentang SPU, dsb. jadi kalo lo dapet nilai 8 secara keseluruhan bukan berarti lo nggak remed. remed nggak remed nya ditentuin dari nilai masing-masing indikator. kalo nilai indikator 1 dapet 60 (dibawah SKBM)dan yang indikator yang lainnya di atas SKBM berarti lo cuma remed indikator 1 aja. yaolo ribet banget yee.. -.- itu lah yang terjadi sama gue dan temen-temen gue yang lainnya dan mungkin lo juga lagi atau mungkin akan mengalaminya. pelajaran yang kita bisa ambil dari sistem KTSP adalah kalau belajar/nyontek jangan setengah-setengah, harus sungguh-sungguh biar nggak remedial satu indikator pun hehehe

No comments :

Theme by: Pish and Posh Designs